Tuesday, May 31, 2011

Rajuk

"Awak, saya tunggu awak...jangan nakal-nakal."


***


Kau susun peluru-peluru kasih,
sulam ia menjadi cinta,
lalu kau tebarkan luas tepat ke dadaku,
dan aku hilang dalam bayang personamu.

Yang sebelum itu,
kau ketuk pintu hatiku
tanpa sedar aku izinkan,
untuk terbang
bersama spirit-spirit kasihmu.



***

Aku rindu kamu. Biarlah orang lain tidak membantu. Jika kamu sudah sedar, biarlah aku tahu sendiri. Biar aku packing barang-barang kasihku, untuk meneroka kembali ke alam mimpimu, berjumpamu sendiri tanpa ada tembok rahsia.

Aku tidak pernah berhenti mendoakanmu sayang. Okay, tipu. Berhenti pun sebab nak makan nasik. Tengah makan nasik mana boleh doa. Nanti tersedak.



P/s : Hari ni, aku tak mahu cakap dengan siapa-siapa. Beruntung siapa dapat dengar suara aku hari ni. Mak aku cakap, mulut aku ada berlian. Kan mak kan? Padan muka diorang kan?

4 comments:

Dewi Liya said...

sabar & redha....:)

en.sani said...

kalau sabar itu ada 10 markah, maka sy layak dapat 13 markah...

nora said...

thanks awak...

en.sani said...

wlcome syg... :)