Monday, September 26, 2011

25 September

Sempena ulang tahun yang ke-25 aku hidup di dunia penuh pancaroba ini, aku nak cerita satu benda kat korang.

Nak tahu tak dari mana asalnya dan idea mak aku menamakan aku sempena nama Mohd Hairussani?

25 tahun yang lalu, lebih kurang pukul 11 pagi, lahirlah seorang bayi lelaki yang comel dan hensem. Tidak banyak soal. Menangis pun beragak-agak saja. Tidak memeningkan kepala. Lantas cepat mendapat pujian dari keluarga, nurse, doktor dan sesiapa saja di sekeliling ketika itu. Bayi itu sangat mirip rupa ibunya dan sedikit wajah datuknya(kini arwah) dan sudah tentulah ada sikit rupa bapaknya yang ganas.

Ibu yang melahirkan bayi itu ternyata gembira kerana itulah pertama kali beliau mendapat zuriatnya sendiri. Dah la comel, hensem, comel, kacak dan comel pulak tu. Ahli keluarga lain tidak melepaskan peluang untuk memegang bayi itu kerana itulah pertama kali dalam susur galur keluarga, terlahirnya seorang bayi yang sangat-sangat la comel *sudah Sani, sudah*.

Namun, si ibu tidaklah ready untuk memberi nama untuk bayi lelakinya. Mungkin semasa mengandung, beliau dan suami tidaklah romantik sangat nak main teka-teka nama bayi lelaki atau perempuan. Maka, semasa lahirnya bayi mereka tadi, terlupalah mereka bahawa bayi itu memerlukan nama untuk dicatit di surat beranak.

Dipendekkan cerita, terdapatlah seorang lagi ibu lain yang baru kematian anak semasa kelahiran dalam hospital yang sama dan berkawan dengan ibu yang baru melahirkan bayi yang comel tadi.

"Kalau anak den laki, teringin den nak lotak namo Hairussani, " kata ibu yang kematian anak tadi sambil mengait alas meja.

Jadi, demi kasihankan ibu yang kematian anak tadi, si ibu yang melahirkan bayi lelaki comel tadi terus memberi nama 'Hairussani' untuk bayi lelakinya. Lalu ditambah pula di pangkal namanya 'Mohd' untuk sesedap sebut dan memanjangkan nama di report card. Si suami ternyata tidaklah membantah dengan nama tersebut kerana banyak lagi perkara lain yang perlu difikirkan. Lagipun, pada zaman itu susah sangat kedai buku nak jual buku panduan nama-nama anak dalam islam. Duduk pulak dekat Felda(si suami ialah Penyelia Felda), celah mana ada kedai buku?

Maka, tercatitlah dekat surat beranak di Hospital Tampin, Mohd Hairussani.

Setahun kemudian, lahir lagi seorang lagi bayi lelaki dari ibu yang sama yang diberi nama Mohd Hairi demi mem-balancekan nama dengan abangnya tadi.


Tapi, Hairussani? Pelik kan? Mufti Perak Harussani Zakaria aku rasa nama dia tak 'up' lagi masa tu.

Habis, kalau dah mak aku letak nama aku Megat Haris Faizal, takde lah korang terhegeh-hegeh nak membaca b l o g . e n . s a n i ni sekarang. Kan?


P/s : Nama aku kerap orang salah sebut semasa zaman sekolah dulu. Hairol-sani la, Harun-sani la, Khairul-sani la, Husaini la, Hugh Jackman la. Haih...dilema betul aku masa tu. Apa pun, terima kasih mak kerana bersusah payah melahirkan aku. Hidup ini memang indah rupanya.

2 comments:

♥ p a a n i ♥ said...

puji sendiri hensem..kuang3
hepi besday

en.sani said...

siapa lagi nk puji? hehe...thanx paani...