Saturday, November 12, 2011

Kau menangiskah, November?

Minggu lepas masa aku bertarung dengan sakit demam, kerja aku sehari suntuk ialah berbaring di atas katil mengharap sesuatu yang tak pasti. Ah, melankolik pulak. Okay, aku baring atas katil sambil selimut berbalut dari hujung kaki ke hujung kepala. Sesekali mencapai telefon menjawab sms dari Cik Nora yang risaukan aku sampai nangis-nangis dia. Tapi macam biasa, aku akan cakap aku okay. Walaupun aku tipu, tapi demi kebaikan juga. Aku tak cakap istilah 'tipu sunat' okay. Mana ada tipu sunat dalam islam. Aku cuma tak suka dengar dia menangis. Kalau dia menangis di hadapanku, aku janji akan menghukum diriku. Cewah. Macam novel Ombak Kasih.

Oh Tuhan, itulah masa aku rasa sangat sukar untuk aku berdiri. Perut rasa senak semacam. Pinggang rasa mahu tercabut dari soketnya. Beberapa kali aku mengalami halusinasi seperti ada orang berborak dengan aku.

Petang itu, hujan. Pundakku rasa nak pecah dengan 39 darjah celcius membakar otak. Hujan makin rancak. Dentum guruh seakan mengejek.

Dalam selimut, dalam gigil, demi tiada hiburan, aku berkata sendirian,

"Kau menangiskah, awan? Nak aku nyanyi lagu November Rain?"


Tiba-tiba, sms masuk,


"Abang, I love you..."




You know, hangat 39 darjah celcius tu terus terang aku cakap tak boleh challenge hangat kasih dia.


***

Mummy Cik Nora tak henti-henti sms aku tanya dah sihat ke belum. Aku balas, "Mummy, saya kan lelaki, kena la kuat...mummy pun jaga kesihatan tu..."


Rasa disayangi sangat. Malunya.

2 comments:

nora said...

Abg tipu nia kan??

en.sani said...

tipu supaya kamu tidak risau...