Wednesday, August 3, 2011

Apa ada di kampung? - Part 1

Masa balik kampung hari tu, tiba-tiba aku teringin nak jenguk bilik tidur aku yang kedudukannya agak berasingan dan aneh dari bilik tidur lain di situ. Bilik aku telah diubahsuai dari sebuah stor tingkat atas atau lebih dikenali sebagai peran, kepada bilik tidur yang solid dan agak steady. Ada satu masa, aku setting ala-ala Ikea dengan memuatkan perabot ganjil iaitu sebuah pasu bunga warna pelangi sebanyak satu unit sebagai penaik semangat.

Sejak aku berhijrah ke Kolumpo, bilik ini tidak pernah digunakan oleh sesiapa kecuali untuk menyimpan barang-barang peribadi aku dan adik lelaki aku.

Lagi satu, bilik ni dah banyak habuk. Tak berjaga sejak aku meninggalkannya. Kalau antibodi tak kuat, seeloknya jangan la nak memandai-mandai naik. Pernah seorang sepupu aku meracau tengah malam hanya sebab alah dengan habuk. Besok pagi pergi klinik doktor bagi ubat kumur. Bodoh.

***

First sekali aku geledah ialah kotak isi barang-barang dan lukisan lama aku. Sayang sungguh semua lukisan yang berusia hampir 10 tahun ni ada yang dah dicemari air hujan.










Ini apa benda aku nak cerita ni? Takde modal langsung.


BERSAMBUNG...

2 comments:

kawakibi said...

daripada ko melukis, baik ko menyanyi. lukisan mcm haram..

en.sani said...

memang...