Tuesday, November 3, 2009

Habis tamat riwayat kesan degil aku kerjakan.

Balik kerja, pukul 5.00 petang. Aku sudah penat. Penat melayan karenah student.(Belagak macam lecturer) Aku ON komputer. Perdengarkan lagu-lagu slow kendalian Winamp untuk melayan mata aku yang sudah mula macam mata Mohamed Rahmat masa kemuncaknya memotong rambut panjang Search dan Wings di RTM satu masa dulu. Aku perlu tidur. Tepat jam 5.15 petang, aku terlelap dengan baju kemeja ropol-ropol di dada. Aku tahu baju itu kedengaran lucah bagi aku bawak pegi kerja, tapi, peduli apa aku! Bukan ropol-ropol bunga tanjong atau bunga krisantemum ke ape. Cuma ropol-ropol teknik jahitan tangan keras bagi budak-budak muda yang baru belajar jahit je. Tak la suck sangat aku rasa. Cool apa. Reject Shop tau!

Tidur.
.
.
.
.
.
.

Kletok!!! Kletok!!! Kletok!!!


Aku terjaga.

Pukul 6.05 petang.

Ada orang ketuk pintu rumah aku barangkali. Aku cuba bangun. Kacau betul la. Aku jalan ke pintu depan dengan longlai.

Pintu aku buka.

Tak ada orang. Tapi bunyi ketukan pintu tu masih kedengaran.

Kletok!!! Kletok!!! Kletok!!!

Aku tengok rumah bawah. Rumah awek kerani tu. Betul-betul di bawah rumah aku. Dia tengah tumbuk cili rupanya. Hampeh betul la. Nasib baik dia perempuan. Kalau tak, pasti aku amuk.

Sekarang, aku mula memikirkan untuk collect kotak simpanan telur ayam. Nak susun dan tampal di dinding rumah aku. Macam panggung wayang dan tempat gigs dulu-dulu. Itu saja aku terfikir sebagai silencer (selenser bak kata budak moto kampung aku). Sekurang-kurangnya, aku boleh lukis mural atas kotak telur tu.

Jam 6.25 petang.

Aku tak boleh tidur dah.

Aku sungguh geram.

Jadi, aku basuh kain.

2 comments:

hani said...

hahahaha sani klaka..
bunyik pintu pon da xtaw da..

-en.sani- said...

org tak penah tau bezakan bungi pintu dan tumbuk cili...