Thursday, April 22, 2010

Entry sebelum bercuti panjang kerana ingin melanjutkan pelajaran di Auckland, New Zealand (merujuk kepada jiran aku)

Sesiapa yang kerap berbual dengan aku, memang tahu aku tak banyak cakap. Kalau sampai saja time aku bercakap banyak, bagi aku 10 minit cakap, suara aku akan mula serak. Siapa cakap dalam handphone dengan aku lama-lama tahu la macam mana. Cuba bayangkan bila aku karaoke. Mula-mula suara aku macam Aliff Aziz, lepas 10 minit, suara aku transform jadi serak-serak basah persis Bryan Adams. Tambah lagi 10 minit, jadi Rob Steward. Asmawi Ani takde.

Aku ni jenis memang tak banyak cakap. Aku lebih fikir dari bercakap. Tapi, aku ada masalah bila bercakap banyak.

Misal kata aku tengah berbual pasal satu tajuk ni, beri aku 5 minit untuk aku terpesong dari tajuk sebenar yang tengah dibualkan.


Contoh ayat :

Aku : U dah makan?

Dia : Dah, baru lepas makan KFC.

Aku : Owh. Sedap tu. Makan dekat mana?

Dia : Dekat Putra Perdana.

Aku : Putra Perdana tu yang dekat sebelah kedai pancing tu eh?

Dia : Tak pasti. Tak minat kot.

Aku : Betul la ada kedai pancing situ. I beli mata kail situ. I penah pegi kedai pancing situ. Nak tahu tak, rekod I dapat ikan adalah toman lapan kilo, sampai sekarang keluarga I masih tak dapat meleburkan lagi rekod bersih I tu. Masa tu I baru berumur 14 tahun. Lepas tu, bla bla bla......


Macam mana dari cerita pasal makan KFC terus aku cerita rekod ikap terbesar dalam sejarah keluarga? Tapi, itulah aku. Ramai makwe tinggalkan aku mungkin sebab ini lah. Lagipun, kalau tak sibuk pun, aku akan cakap aku sibuk.



Contoh ayat :

Dia : U, tengah watpe?

Aku : Tengah wat kerja ni. Sambil buat drawing gunung-ganang.

Dia : Owh, ingat free tadi, baru nak ajak makan.

Aku : I sibuk sangat ni, I risau, kalau I tinggalkan kerja ni, I takkan ada mood yang sesuai untuk menghabiskan kerja ni mengikut waktu yang ditetapkan. Lagipun, Perancis mungkin akan lumpuh jika Nicholas Sarkozy dan Carla Bruni pergi honeymoon tanpa memikirkan rakyatnya.

Padahal, masa tu aku tengah minum kopi-o ais sambil layan betis dekat kedai mamak.



Misal kata aku tengah berbual, tiba-tiba aku speechless, tolong jangan pandang aku pelik. Sebab, masa tu mungkin aku sudah tiada apa mahu cakap. Tolong jangan salahkan malaikat sedang melintas. Jadi, seharusnya, mulakanlah dengan tajuk-tajuk baru yang merangkumi aspek yang lebih meluas, dan bonus jika tajuk itu adalah yang lebih ada kena-mengena dengan kau dan aku. Peh. Ayat macam majalah.

Lagi satu, jika kau orang tak minat satu-satu benda, tolong jangan ajak aku berbual pasal apa yang kau tak minat tu. Sebab, aku boleh trace ketidak-minatan kau ke atas topik tersebut. Dan aku, akan jawab sambilewa walaupun itu topik yang aku minat. Apa cerita kau suka barang mekap, lepas tu nak berbual topik memancing dengan aku? Jika itu terjadi, aku akan mula membayangkan ikan patin lengkap dengan gincu dan pemerah pipi. Macam badut. Oh, lupa pula, bulu mata palsu. Ikan patin takde kelopak mata.


Ye, jiwa aku kompleks sikit. Lebih kompleks dari Kompleks Tabung Haji di Kelana Jaya.


Okay, sekarang aku tengah ada mood untuk menulis. Esok jangan nak pandai-pandai cakap aku jarang update la, itu la, ini la. Aku ada lapan lagi perkara yang aku dah tulis, tapi malas nak Publish Post. Sebab, kalau banyak-banyak hantar, orang Malaysia sekarang malas membaca. Baca satu hal, dah baca malas pulak nak komen.

Aku sebak mengenangkan kerajaan yang membazirkan berjuta-juta pound sterling hanya untuk membuat iklan khidmat masyarakat tentang pentingnya sikap membaca tak kira di mana anda berada, perpustakaan, gazebo, rumah papan, kafe siber, hentian Puduraya, dalam LRT, hatta di rumah urut juga pentingnya membaca. Tapi, siapa peduli?

Hey, rakyat Malaysia. Ingat sikit ke belanja nak upah Siti Nurhaliza menyanyi lagu "Marilah Membaca" tu? Bukan runcit-runcit punya penyanyi tu. Kau orang ingat senang ke aku nak sound-sound orang guna nama Siti Nurhaliza ni?

Bila Nicholas Sarkozy, Carla Bruni, ikan patin, Kompleks Tabung Haji dan Siti Nurhaliza berada dalam satu entry sekaligus, bermakna aku serius.

Serius gila.




** Err...Siti Nurhaliza ada ke nyanyi lagu Marilah Membaca? Siapa kaki tengok RTM, sila berikan kebenaran.

6 comments:

ekin said...

sesuatu yang seronok untuk dibaca walaupon serabut sikit..haha

-en.sani- said...

haha...mmg serabut...tak serabut tak sah...dah perangai dari kecik....

karibu said...

apa kau mengarut ni?

-en.sani- said...

ini adalah hari mengarut aku, jadi, tolong jangan tegur jika tak mahu hilang telinga...

Anonymous said...

Kau ni jemi smakan telinga punya orang ek...kaninabol lu sani

-en.sani- said...

cakap macam hindu sorg ni apahal?