Thursday, February 11, 2010

Reputasi yang jatuh berdedai(sebenarnya berderai,saja ubah tempo untuk lebih grab)

Kadang-kadang, rasa segan mahu tulis ini cerita. Dah lama aku pendam. Dan beberapa kejadian serupa berulang kembali. Aku tahu aku tak cool. Aku tahu aku tak metroseksual. Aku tahu aku tak urban. Tapi, salahkah aku tak merokok?

Itu hari, aku dengan Kak Zai macam biasa pergi lunch. En.Nordin kirim Dunhill 14. Dia cakap, pakai duit aku dulu. Balik karang dia ganti.

Kami berhenti dekat Petronas Cyberjaya. Aku ditugaskan beli rokok. Macam biasa, time aku tulis je, mesti melibatkan awek. Ya, kali ini, kita kenalinya dengan awek Petronas.

"Dunhill 14 satu."


Awek tu pun capai sekotak dan hulur dekat aku. Aku bukak wallet. Hulur sekeping not 5 ringgit. Aku terus hulur tangan nak nanti baki. Tapi dia senyap. Pandang aku. Macam menunggu sesuatu. Aku lawan mata. Buat mata ghairah. Dia cengih bibir. Lepas tu dia sound.

"Bang, RM 6.90"

Aku terus, "Ha? RM6.90? Owh...Sori,ni kawan punya."




Tak sangka reputasi aku tercalar hanya sebab tak tahu harga rokok. Ini memang memalukan. Dari pandangan awek Petronas tu, aku tahu matanya berkata, hekeleh...muka ganas, tapi tak hisap rokok. Kejadian ini aku rasa sudah banyak kali aku lalui. Pall Mall, Benson, Winston, Crocodile, Sunsilk dan entah jenama rokok apa lagi yang aku tak lancar. Memang dari kecil aku anggap beli rokok macam berurusniaga dadah dengan tokan dadah terbesar di Colombia.

Tiap kali aku cerita dekat Kak Zai, dia gelakkan aku sungguh-sungguh. Dia cakap,

"Yelah...muka ganas, badan besar, tapi bibir jambu..."

3 comments:

Anonymous said...

bibir kamu jambu? waaahhh...

hani said...

miahaha!! len kali kasik dwet besau sket..tp bgos! xisap rokok!!!...:)

-en.sani- said...

Anony: bayangkan jambu batu tepek kat mulut,tak macam cilake ke?bukan lawa pun...


hani: saya isap benda lain...isap ais kepal...lagi feel...abis manis,tambah sirap..