Thursday, February 11, 2010

Taubat dan nilai metroseksual

Cuaca sekarang panas. Aku memang tak tahan. Kadang-kadang, aku pergi ofis hanya jalan kaki. Ini mengakibatkan kulit aku dah nak jadi macam kulit hamba abdi firaun. Pernah juga sekali aku terfikir untuk beli sekaki payung. Agak cool juga zaman sekarang lelaki pergi ofis bawak payung. Sudah trend lelaki berkerjaya di kotaraya menjinjing payung. Aku pun nak juga rasa metroseksual.

Masalah sekarang, payung cool kaler hitam dan berkualiti tinggi di pasaran agak lucah harganya. Tak mampu aku beli. Kalau setakat dua ringgit setengah, selamba aku ambil tiga. Aku tanya Rizal, mana nak beli payung yang cool untuk bekalan metroseksual aku. Dia jawab yakin,

"Dekat Dengkil ada la...free punya pun ada."

Aku tanya, "Dekat mana?"


"Dekat tanah perkuburan islam Kampung Dengkil."

Aku ketip gigi tanda geram. Memang aku dah tahu niat songsang Rizal.

***

Tengahari tadi, aku baru saja taubat nasuha. Aku taubat takkan makan burger prosperity McDonalds lagi. Bukan main pedas lagi sos lada hitam dia. Memercik juga air mata aku makan dengan Kak Zai dekat McDonalds Taman Equin tadi. Dia punya pedas, panas, sampai sekarang aku rasa dalam perut aku. Aku punya bongok, sejak McDonalds perkenalkan burger prosperity, mati-mati aku ingatkan sos tu dia letak kuah kacang yang orang cicah sate tu.

Sekarang, aku tak boleh tidur. Panas cilake.

2 comments:

hani said...

haha..bege prosperity xsedap laa~

-en.sani- said...

dia tak tulis pun tak sedap dekat bege tu,mane nak tau...McD ni pun satu,lenkali label la sedap ke tak...