Saturday, August 14, 2010

Ramadan ini sungguh mencabar

Setakat ini, baru satu hari aku lepas pergi pasar ramadan. Itu pun masa dekat Tampin. Wan suruh beli murtabak.

Pukul 6 petang, aku ke Stadium Mini Tampin di mana tapak parkingnya di-convert menjadi tapak pasar ramadan. Misi aku memang nak cari murtabak je. Ada khabar angin yang mengatakan murtabak dekat Tampin setanding dengan Starbucks. Ah, nampak sangat tipunya.

***

Pukul 6.30 petang, aku keluar dari pasar ramadan dengan murtabak sekeping. Tapi badan pulak rasa lain macam. Rasa macam baru lepas buat dosa besar.

Dengan berbekalkan ilmu agama masa tingkatan 5 dulu, aku mula membuat hitung secara logik. Pahala puasa aku hari itu tinggal suku markah je lagi aku rasa.




Yang makwe-makwe datang pasar ramadan tu, tolong la pakai kasi nampak agama-agama sikit. Orang lain yang dapat effect tahu tak? Betis je dah berpuluh pasang aku terpaksa tengok. Belum masuk dada lagi. Macam-macam pesen dah.

2 comments:

karibu said...

peh...tgk dada...

-en.sani- said...

dada ayam dah abis...org bg tengok 'dada berminyak', kite tengok la...