Tuesday, June 22, 2010

Formspring yang bersikap keji #2

Aku bukak formspring, dan berderet soalan yang buat aku gelak sorang-sorang. Makin bertambah bukan-bukan punya soalan. Sampai ada tahap-tahap Tun Dr Mahathir punya soalan pun ada. Nasib baik aku tak mudah cemas.

Okay, berbalik kepada formspring, ni antara soalan-soalan terpilih. Wah, ramai sungguh nak rebutkan hadiah kacang tumbuk aku ni.



Tinggi kau ada macam orang-orang dekat sawah tak?
Bengong punya soalan. Kalau kau tanya soalan ni dekat Peter Crouch pun mungkin dia sentap moral jatuh tak nak main bola. Kalau kau tanya soalan ni dekat aku, aku cakap tak tau. Percaya tak? Aku last sekali sukat aku punya tinggi secara betul ialah masa nak interview masuk sekolah Tentera Darat dekat Port Dickson masa form 3 yang mana aku tidak terpilih kerana aku kekurangan umur 2 hari. WTF? Serius bai. Aku pernah mintak sekolah Tentera Darat ni. Umur tak cukup 2 hari pun berkira ke? Karenah birokrasi betul.

Ha, kan dah lari tajuk. Sejak dari itu, aku membesar sihat dan kuat. Aku tidak lagi berkecimpung dalam sukat-sukat tinggi ni. Lagi satu, masa aku sekolah dulu, atuk aku pernah ajar aku buat orang-orang(scarecrow) untuk takutkan kera dan tupai di dusun durian. Orang-orang tu dibuat pakai kayu dan jerami. Atuk aku buat agak tinggi jugak la orang-orang tu.

Aku sound atuk, " Atuk, kita kena buat orang-orang dengan ketinggian yang logik. Barulah real macam manusia."

Atuk aku bersetuju. Aku rendahkan sikit orang-orang tu bagi sama tinggi dengan ketinggian manusia asia. Aku sarungkan dengan baju kemeja Hawaii, kepala pakai kelapa tua lepas tu ambil topi jerami letak atas kepala dia. Dia tak pakai seluar, jadi, bagi mengelakkan orang-orang itu jatuh maruahnya kepada kera dan tupai, aku sarung dengan kain pelikat. Tangan orang-orang tu, aku letak kayu cangkul lebih kurang panjang sedepa. Dekat kelapa tu, aku lukis pakai kapur kasut sekolah gambar muka tengah marah. Lepas tu aku lukis kotak dialog yang menunjukkan orang-orang itu tengah marah. Dalam kotak dialog itu aku tulis,

" Ha, kau datang, aku sebat pakai kayu ni tengah belakang kau kang!!!"

Percaya?

Okay, ketinggian aku enam kaki lapan.


Orang yang paling kau benci.

Aku paling benci orang yang keluar simpang naik kereta tak bagi signal. Lepas tu buat muka tak bersalah. Ramai jugak yang pernah aku pergi dekat tepi tingkap dia kasi sound ini macam,

" Bang, kereta baru-baru signal dah rosak? Ke abang ni OKU? "

Aku berlalu sambil biarkan mangsa terkapai-kapai menahan makan dalam.

Lagi satu, aku benci penyangak yang suka kacau heroin dalam filem atau drama. Jenis mengacau orang tak serik-serik. Jenis kalau hero tembak lapan kali dekat dada dia pun masih ada niat jahat tanpa sebarang perasaan ingin bertaubat. Dahlah heroin tu sayang gila dekat hero dia. Nak-nak hero dalam filem itu ada iras-iras muka aku.

Lain-lain orang yang paling aku benci, takkan nak cakap aku benci Tomok lagi. Bosan pulak kau orang. Lagipun, buatnya kau orang check lagu dalam handphone aku tiba-tiba ada lagu New Boyz pulak kang. Tak ke edisi siasat punya hal?


Saiz seluar kau XXL ke? Tolong approve soalan ini. Hahahaha.

Oleh kerana aku nak jaga hati punya pasal, aku approve je la. Ni negara apa kau pakai saiz seluar pakai huruf ni? Timor Leste? Orang saiz seluar pakai inci sekarang. Lainlah aku pergi mana-mana 24 jam pakai seluar bola. Apa gampang aku nak pergi opis pakai seluar bola saiz XXL? Azman Adnan pun tak buat itu macam. Bengong betul.

Saiz seluar aku adalah free saiz. Terima kasih.


Minyak hitam apa kau pakai dekat motor kau?
Bila aku pergi kedai kembar dekat Tampin masa nak tukar minyak hitam, tokey dia cakap ini macam.

Tokey : Apa masalah?

Aku : Tukar minyak hitam la, kembar.

Tokey : Okeh, minyak apa U mau?

Aku : Ia bukan sekadar pelincir. Ia kejuruteraan bendalir.

Tokey itu angguk dan senyum nipis tanda faham sambil buat kerja tak banyak cakap.

Sekarang kau orang teka sendiri minyak apa. Ha? Minyak urut? Minyak urut kasi tenyeh kat dahi kau banyak-banyak, lepas tu kasi bapok urut ramai-ramai sampai lebam. Kau nak?


Awak, katak bulan tu katak apa?
Hahaha. Siap berawak-awak tu tak tahan. Orang bandar sekarang dah tak kenal dengan katak rupanya. Aku pun tak tau lah nama sebenar katak bulan tu apa. Aku try google carik gambar pun takde. Macam mana eh aku nak terangkan?

Okay, katak tu secara fizikalnya berwarna coklat. Lepas tu ada belang-belang dekat tepi dia warna hitam atau coklat gelap. Bergantung kepada musim. Katak ini taklah besar sangat. Lebih kurang besar buah jambu air. Tapi bentuk badan dia bulat tak macam katak biasa yang kita jumpa. Memang aku geli gila dekat katak ni. Badan dia macam berkilat dan berlendir. Dan dia jarang melompat tak tentu pasal. Ada masanya jika ingin menghilangkan boring, katak ini juga suka merangkak. Tak melompat. Dan katak ni tak minat shuffle.

Habitat katak ini, dia suka duduk celah-celah bucu sempit. Selalunya kalau tandas bilik air kau tu, hati-hati celah baldi tu. Ha. Pergi check cepat. Aku cukup waspada dengan katak bulan ni. Pernah sekali aku sedang mandi, tiba-tiba rasa benda melompat dekat kaki aku. Lembut, berair dan sejuk. Aku terus terkejut kasi sepak itu benda, sampai kaki aku terlangsung kena bucu tangki air. Aku tengok balik benda tu, hanyalah seketul span basuh pinggan. Dan jari kaki aku berdarah. Bengong betul.

Katak ni memang suka duduk tempat lembab, berair dan sejuk. Ha, dekat celah ketiak kau yang berlecak tu tolong check sekarang. Mana tau ada katak bulan.


Oleh kerana dua tiga orang yang bagi soalan yang bernas, tapi, masih tidak menonjolkan nama masing-masing, hadiah kacang tumbuk ni terpaksa aku hold dulu. Izinkan saya melontarkan serangkap pantun(wah macam pengerusi majlis)...

Kalau tuan ke pasar pagi,
Jangan ditegur indon bustand,
Kalau ingin hadiah lagi,
Mintak dekat indon bustand.

Sekian.

2 comments:

karibu said...

pantun...pantun last tu mcm cilake

-en.sani- said...

khas utk kau